Zaid Z Rashid

We are currently working on a new website.
Stay tuned for more information.

to stay updated on our progress.

al-Kisah di Gaza, Palestin

Tempat penginapan peserta Misi Solidariti Gaza Disember 2012

Malam itu lobi hotel sangat meriah. Malam yang kedua kami berada diGaza.

Terasa sesak jugalah.

Hotel kami didatangi oleh Abul 'Abied Ismail Haniyeh, Perdana Menteri Gaza, Abul Walid Khaled Mesh’al, ketua biro politik Hamas dan puluhan pimpinan Hamas yang lain. Perjumpaan pemimpin tertinggi Hamas di dewan Hotel Commodore Gaza ini diketahui sebahagian rakyat, akibatnya habis hotel kami ini ‘dirempuh’ secara beramai-ramai oleh penyokong yang terdiri dari kalangan rakyat setempat yang ingin bersalaman dengan mereka.

Usai perjumpaan pemimpin Hamas, lobi hotel semakin reda, bilangan orang pun semakin susut. Namun bilangan masih tidak sedikit, suasananya masih lagi bising, cuma tidaklah berhimpitan dan bertindih-tindih seperti waktu awal-awal perjumpaan tadi.

Saya sejak awal-awal lagi, dengan seorang rakan misi, cuba-cuba untuk turun ke lobi. Pada awalnya kami diarahkan untuk tidak turun ke tingkat satu ini. Bila dibenarkan saja, kami terus menyelinap dalam keramaian orang Gaza.

Kami perasan, kebanyakan orang di sini semuanya telah berumur, tidak seperti kami. Entah bagaimana di tengah keramaian tu, Allah jumpakan kami dengan dua orang yang, hei, nampak macam sebayalah. Heh.

Saya pun sapa lah akhi ni dengan ucapan salam. Borak punya borak, dia pun beritahu yang dia ini berumur sembilan belas tahun. Hmh, memang sebaya pun.

Borak perkenalan yang agak panjanglah. Macam-macam.

Malam yang mulia. Perjumpaan pertama antara saya dengan pemuda ini, dan kami mulakan dengan berkenal-kenalanlah.

"Enta dari mana? Maksud ana, negara apa?"

"ah, Malaysia. Ya Malaysia."

"Allahuakbar dari Malaysia!? Masyallah"

Dikupas sikit demi sikit biodata masing-masing. Tergagap-gagap saya, cuba membiasakan diri untuk bercakap bahasa Arab. Selama ni tulis atas kertas saja, nah, sekarang kena sembang dengan orang Arab baru nak sedar manfaatnya.

Oh ya, ada satu perkara penting yang dia sendiri tak mahu dipisahkan dari identitinya. Mesti diberitahu semua.

"Psst, ya akhi Zaid..."

'eh?'

"...Ana Hamas."

"Enta Hamas?" spontan terkeluar dari mulut saya, gembira. Riang hati kecil kami ini, tak boleh sorokkan senyum di muka kami.

Dia mendakwa dengan penuh rasa kebanggaan dan kemuliaan, saya tersenyum, teruja dengan hikmah perjumpaan.



KEKAYAAN JIWA PEMUDA

Menjadi seorang ahli Hamas bukanlah sesuatu yang asing di Gaza. Sesiapa pun boleh mendaftarkan diri sebagai ahli Hamas, namun setelah menyertai Hamas, mereka tertakluk dalam pendidikan islam dan peraturan-peraturan tertentu. Saya tidak berhajat untuk bercerita panjang tentang Hamas dalam artikel ini.

Saya nak bercerita tentang seorang ahli Hamas, namanya Muhammad, daripada keluarga al-Judu.

Pemuda mulia yang Allah pertemukan saya dengannya pada malam tersebut.

Muhammad al-Judu bersama kawan kawanya telah menyertai Hamas sejak muda, dan semua kawannya yang dikenalkan kepada saya termasuk dirinya telah mengahafaz 30 juzu’ al-Quran.

Mungkin kebanyakan dari kita sudah mula menghafal keseluruhan 30 Juzu al-Quran, namun untuk pengetahuan pembaca (yang mungkin fikir, 'alah di Malaysia pun ada hafiz'), kawan saya Muhammad ni, menghafal Quran 30 Juzu dalam tempoh 2 bulan sahaja.

2 Bulan sahaja. Noktah.

"Kau hafal seluruh al-Quran selama dua bulan saja!?"

"Aiwah, sehari sepuluh muka suratlah" Jawabnya selamba.

Saya tergamam.

Subhanallah. Tahu apa yang terlintas dalam fikiran saya?

‘Dia ni keturunan Imam Syafie!’

Allahuakbar wa lillahil Hamd.

Saya terasa benar keindahan yang Allah kurniakan dalam kehidupannya. Keindahan cahaya Islam dalam dirinya dan masyarakat sekelilingnya.

Namun keindahan yang Muhammad nikmati bukannya tidak disulami keperitan dan kepayahan. 

Dia diuji dengan berat apabila ayahnya jatuh sakit dan dia kehilangan sumber kewangan untuk meneruskan pengajian. Semua kawan-kawan sebayanya yang dikenalkan kepada saya telah pergi ke universiti untuk menyambung pelajaran.

Namun, si Muhammad ini, tersepit dalam tanggungan keluarga.

Anak sulung dari 14 orang adik beradik, bukan kecil tanggungjawab yang digalas Muhammad. 

Dia bersahaja. Senyum selalu.

“Zaid, saya sangat cintakan ilmu”

“Saya ingin sambung pelajaran, saya nak masuk Jami’ah(university),sebab saya cintakan ilmu dengan sangat mendalam”

“Tetapi saya diuji dengan kesusahan harta dan kesakitan ayah”

Satu-satu dia sebutkan. Masih tersenyum.

Saya sendiri sudah sebak. Cuba-cuba untuk senyum, mengamankan atmosfera perbualan.

Terasa ingin juga dihulurkan saja wang dipoket, walaupun tak seberapa.

Tapi orang palestin menyimpan kemuliaan dan meletakkan harga diri di tempat yang tinggi. Mereka menolak untuk menjadi pengemis, mereka menghalang anak-anak mereka meminta-minta.

Apa yang saya mampu buat, saya cuba hubungkan dia dengan Aman Palestin cawangan Gaza. Moga-moga Aman Palestin menyediakan sedikit dana scara rasmi untuk Muhammad tanggung kehidupan keluarga dan sambung pelajaran.

Teringat hari itu, saya menghabiskan sisa malam yang ada di masjid bersama sahabatdari Hamas. Sikit-sikit dia cerita, mengupas selok-belok kehidupan di Gaza, menceritakan perjuangan diri dan bangsanya disini. Saya pun tidak kurangnya, berceritatentang kisah kita orang Malaysia, dia pun berminat juga hendak mendengarnya.

“Setiap masjid ada ahli Hamas yang menjaganya, dan di setiap masjid ini ada tahfiz”

Sebelum berpisah di hotel sewaktu perjumpaan pertama kami,dia sudah berpesan supaya datang untuk solat berjemaah di Masjid el-Huda. Dia dan beberapa orang rakannya bertanggungjawab untuk menjaga masjid itu termasuk menjadi guru tahfiz kepada kanak-kanak di kawasan tersebut.

Syukur, kami sempat mengadakan beberapa kali pertemuan, beberapa kali selepas Subuh, Magrib dan Isya' dalam hari-hari saya di Gaza.

Setiap hari, selepas maghrib, kelas hafazan akan dibuka untuk semua anak-anak setempat. Percuma, tiada bayaran.

“oh, kau jadi guru Tahfiz di sini?” pada awalnya, saya agak terkejut. Belia semuda itu menjadi guru tahfiz, saya agak, patutnya didahulukan syeikh syeikh yang sudah berumur. Dia mengiyakan sahaja.

“Kau ambil bayaran ke percuma saja?”

“Saya ajarkan al-Quran kerana Allah taala, biarlah ia begitu”

Saya jadi tertanya-tanya. Dari mana pula duit dia nak dapatkan? Bukan ke dia yang perlu tanggung ahli keluarganya? Saya pun terlupa nak bertanya tentang pekerjaannya di siang hari.

Saya (berdiri) bersama Muhammad yang duduk di hadapan, Hassan, yang berjambang lebat, setahun lebih tua dari kami. Bersama kanak kanak setempat, kumpulan hafazan yang berada di bawah kendalian mereka berdua


(bersambung : minta maaf, kena keluarkan 1 risalah sebelum tarikh tamat)
Powered by Blogger.

Rakan

My Blog List

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Sampaikan Ke Peti Email

Terjemah

Follow by Email

Risalah yang Dibaca

Labels

Followers

Blog Archive