Zaid Z Rashid

We are currently working on a new website.
Stay tuned for more information.

to stay updated on our progress.

Kosong Jiwa


Pakcik itu pegang lama tangan saya. Dia tenung.

“Macam mana nak jadikan Ali (bukan nama sebenar anak dia) ni macam kamu.” entah macam mana monolog diri dia boleh terkeluar suara pula.

Saya jadi serba salah. Dia lepaskan tangan kami yang bersalaman, dan cuba selindung kerisauan.

Saya orang biasa-biasa sahaja, sebagaimana orang lain, berpegang dengan nilai-nilai agama. Bukannya saya yang baik, tetapi anak beliau yang agak bermasalah.

Dihantarnya ke kampus untuk belajar, lain pula jadinya.

Saya kelu. Pakcik itu buntu, mencari formula untuk pulihkan keadaan. Mencari jalan keluar. Perbualan kami diheret panjang. Saya sangat rapat dengan anaknya, dan tentu ia menambah lagi rasa tanggungjawab dan serba salah dalam diri.

Ali oh Ali.

*  *  *  *  *  *

Simptom membawa maksud tanda-tanda kewujudan penyakit. Contohnya seperti batuk, asthma, lemah badan dan pening kepala.

Maksudnya, pening kepala itu bukan penyakit. Begitu juga dengan batuk dan lelah.

Apa penyakitnya?

Mungkin anda pening kepala disebabkan stress yang teruk. Maka penyakitnya adalah stress. Kalau batuk dan lelah pula, ia mungkin disebabkan oleh lung infection/infeksi jantung.

Penyakit/disease dan simptom adalah perkara yang berbeza. Dengan sebab wujudnya penyakitlah, simptom itu timbul.

Itu yang mak saya kongsi tentang medik kepada saya, sewaktu saya mengadu masalah kepadanya. Kecil lagi saya pada ketika itu.

“Cure the disease, not the symptom” ujar mak saya.

Masalah yang saya adukan, masalah dalam kehidupan, bukan medik punya cerita. Tapi sama sahaja konsepnya.

Kalau saya pening kepala disebabkan stress yang teruk, cukupkah dengan mengambil panadol sahaja?

Jawapannya tentu tidak.

Cuba menghilangkan pain 'pening kepala'dengan panadol, sedangkan sebab kepada pening kepala masih dibiar wujud, ini akan menatijahkan lebih banyak kesan negatif pada badan. Ia akan membawa kepada penyakit dan masalah-masalah yang lebih besar.

Pergaulan bebas, pergaduhan, mencuri, merompak dan meragut, semua itu simptom sahaja, simptom kepada penyakit yang lebih besar.

Penyakit kekosongan jiwa.

Itu yang perlu kita ubati, betul?

*  *  *  *  *  *

Saya diajar untuk ‘tackle’ penyakit, bukan semata-mata simptom. Tetapi pada masa yang sama, tentu ada perkara yang perlu kita lakukan untuk simptom-simptom tersebut.

Jiwa kita perlu diisi dengan agama. Persoalan-persoalan yang berlegar di kepala perlu dijawab. Tujuan dan matlamat hidup mesti jelas.

Bagaimana seharusnya seorang pemuda (yang bergelora untuk mencuba macam-macam) yang tidak tahu tujuan hidupnya, hendak menjalani kehidupan ‘skema’ dan ‘surau’ ini?

Bila jiwa kosong, jadilah macam-macam.

Bila tak tahu tujuan, maka bersimpang siurlah di tengah jalan.

Tarik balik pemuda itu ke pangkal jalan itu satu kerja. Ajarnya tentang destinasi perjalanan itu pula kerja lain, yang lebih utama. Biarlah dia jelas, sehingga terbina pada peribadinya jati diri muslim.




"الاءسلام هو الحل" Islam adalah jalan penyelesaiannya : manifesto ikhwan muslimin sewaktu pilihanraya Mesir pada abad 20 an


Kita kena kembali dalam kehidupan beragama. Sungguh, kerana itu fitrah kita.




Zaid b Zainur Rashid
5 Januari 2012
Pasir Puteh, Kelantan

No comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Rakan

My Blog List

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Sampaikan Ke Peti Email

Terjemah

Follow by Email

Risalah yang Dibaca

Labels

Followers

Blog Archive