Zaid Z Rashid

We are currently working on a new website.
Stay tuned for more information.

to stay updated on our progress.

Kejayaan (Apa yang saya belajar daripada ISMA)

Engineering?

"Hah, STAM ke!? Pergh, what a waste" Komen kawan saya.

Kawan lama, kata orang, bila berjumpa tu banyaklah ceritanya. Kebetulan kami bersolat di surau yang sama, panjang kami borak tentang perjalanan selepas SPM. Lebih kurang gitulah dia kata pada saya.

Saya senyum-senyum sajalah.

Namun pada sebelah syiling yang lagi satu, apa yang dia kata sebenarnya membuatkan saya terfikir lama. Bukannya dia seorang yang kata begitu pada saya. Bukannya biasa-biasa, tawaran yang saya terima. Balik dari surau itu, banyak jugalah benda yang bermain-main di kepala.

Saya yang pening atau orang sekeliling saya yang pusing.

Carilah jawapan dalam al-Quran, pesan orang lama.

Nah, sebijik tafsir surah al-anfal(boleh tahanlah tebalnya), tulisan Dr Abdullah Azzam mak saya bagi.


*  *  *  *  * *


Semua orang ingin berjaya.

Semua orang ingin jadi orang yang berjaya dalam hidup mereka.

Termasuklah saya. Yalah, mana ada orang yang nak hidup merana.

Tetapi sayang, pilihan saya untuk mendalami bidang agama (STAM) pada riak kebanyakan orang seolah-olah saya memilih untuk hidup biasa-biasa. Ataupun bagi sesetengah yang ekstrim, macam saya memilih untuk hidup sengsara. Saya ini conservative kata mereka.

Saya pun hitung-hitunglah. Rasanya sebab tafsiran kita terhadap kejayaan berbeza-beza.

Saya bukan tak nak jadi kaya-raya dan popular.

Namun menjadi orang kaya, berkerjaya ternama, hidup bahagia dalam banglo besar macam pasar raya, bukanlah maksud berjaya yang saya faham.

Jadi anda boleh tanya, sebenarnya, saya ini nak apa?

Jawapan saya, saya nak jadi orang yang berjaya. Macam anda juga.

Tapi ada garisan yang memisahkan makna yang sampai kepada saya, dan makna yang sampai kepada sebahagian yang lain.

Kita melihat dari tingkap yang berbeza.

Jadi, maksud kita pun berbeza, betul tak?

Dengan-nama-Allah apa yang saya maksudkan ialah, saya ingin menjadi orang yang benar imannya di dunia dan mendapatkan kemuliaan syahid. Agar ruh saya terbang dengan mulia menuju alam yang seterusnya.

Itulah saya yang berjaya.

Ini bukan cakap-cakap yang biasa-biasa. Tapi kalau dah al-Quran pun tak baca, memang patut pun saya dihukumnya conservative.

Sebab apa yang dikhabarkan di dalam al-Quran itu semuanya benar-benar belaka.

Alam di kubur itu benar. Azab dan nikmatnya benar-benar ada.

Inilah pokok pangkal yang membentuk harapan saya.

Inilah yang mentafsirkan bagi saya satu sisi yang lain tentang kejayaan.

Agar dilepaskan pula dari siksaan kubur yang sungguh berat. Disambut dengan meriah pula oleh para malaikat, -Allah- alangkah leganya hati, kerana itu tanda-tanda kesejahteraan di alam akhirat.

Dan sewaktu seluruh manusia dibangkitkan semula, saya berharap moga Allah bangkitkan saya -dengan rahmatNya- dalam keadaan yang paling mulia.

Di padang mahsyar nanti, tatkala matahari sejengkal sahaja jaraknya dengan kepala, maka kelihatanlah nanti kesemuanya berpeluh-peluh sehingga ada yang membanjiri lututnya, ada yang ke paras dadanya dan ada yang tenggelam seluruhnya. Ke mana perginya harta dan anak-anaknya di dunia?

Dengan harta yang banyak itu kita tidak boleh membeli payung untuk berteduh. Apalah gunanya.

Maka saya amat berharap agar Allah s.w.t merahmati saya dan memasukkan saya di dalam 7 golongan khusus yang mendapat teduhanNya di mana pada hari tersebut tiada teduhan yang boleh diguna pakai melainkan teduhan dari Allah s.w.t..

Alangkah bertuahnya kita kerana kita semua adalah umat nabi Muhammad s.a.w.. Justeru saya berharap -dengan rahmatNya- saya diakui oleh baginda sebagai umatnya di padang mahsyar nanti.

Moga-moga saya diasingkan ke dalam kelompok yang mendapat darjat yang tinggi, kemudian di tengah kepanasan itu saya mendapatkan syafaat nabi s.a.w, dan disuapkan sendiri oleh nabi s.a.w akan air dari telaga kauthar.

Allahukbar.

Dengan rahmat Allah s.w.t., saya berharap agar saya termasuk dikalangan mereka yang terlepas dari dihisab. Kalau yang dihitung itu, sudahkan teliti sungguh perkiraannya, penungguannya bahkan ratusan tahun.

Maka, saya memang nak jadi orang yang berjaya.

Saya nak masuk surga Allah s.w.t..

Duduk bersama penghuni-penghuni surga yang mulia darjatnya. Dari manusia di zaman nabi Adam a.s sehinggalah tokoh-tokoh surga dari akhir zaman. Bayangkanlah kehebatannya. Tak reti saya nak ungkap di sini.

Bayangkanlah betapa gembiranya hati, kalau saya dikumpulkan bersama orang sangat tinggi darjatnya disisi Allah s.w.t.. Betapa riang dan berbunga gembira kalau di sisi saya tatkala itu, Tok Janggut, Hang Tuah, Imam Hassan al-Banna, Sultan Alaudin Shah, para wali Songo, Syed Qutb, Syeikh Ahmad Yassin, Abdullah Azzam, Imam Ibn Taimiah, Sultan Abd Hamid II, Sultan Muhammad al-Fateh, Solahuddin al-Ayubi, Imam Syafie, Imam Ibn Hanbal, Umar b Abd Aziz, Hassan al-Basri, Said b Jubair. Rahimahumullah.

Lagi?

Moga-moga, dengan rahmat Allah s.w.t, Dia mengizinkan saya tinggal berjiran dengan para sahabat nabi yang mulia. Bahkan, setiap hari di dalam surga, saya makan tengahari setalam dengan Nabi kita yang agung Muhammad s.a.w., saidina Abu Bakar r.a, saidina Umar al-Khattab r.a, saidina Uthman al-Affan r.a, saidina Ali r.a, Masyallah. 


Allahukbar. Haru. Jadi tak tentu.

Sungguh, pasti saya akan tanya bagaimana kisah sebenar perjuangan Tok Janggut. Saya pasti mendengar dengan teliti dari mulut Imam al-Banna bagaimana beliau mendapatkan syahid. Wajib, saya tanya kepada Sultan al-Fateh bagaimana dia membuka kota konstantinopel(dan juga bagaimana dia istiqomah Qiamullail setiap hari semenjak aqil baligh!).

Dengan-izin-Allah s.w.t boleh jadi kita menangis di dalam surga. Gembira atau terharu, entah mana satu.

Mendengar sendiri, ketika bersama berbual-bual dengan kita (moga Allah mengkabulkan doa ini), Nabi Muhammad s.a.w. dan saidina Abu Bakar as-Siddiq r.a, menceritakan kisah mereka di dalam gua thur sewaktu berhijrah ke madinah. Kedua-duanya berborak dan berkongsi pengalaman mereka, alangkah rapatnya badan saidina Abu Bakar r.a dengan Rasulullah s.a.w ketika di gua thur, berapa lamanya mereka bersembunyi, bagaimana perasaannya, bahkan pasti saidina Abu Bakar r.a berasa bangga dengan pengorbanan beliau menemani dan melindungi manusia yang paling kita cintai, Rasulullah s.a.w..

Gelak tawa, gurau, ziarah dari rumah ke rumah (atau istana ke istana), solat berjemaah dan memuji Allah beramai-ramai dan sebagainya. Tidak habis senarainya. Subhanallah.

Alangkah bahagianya.

Kalau saya diberi pilihan, saya memang tidak mahu masuk surga seorang diri. Walaupun membawa diri ke surga itupun belum suatu perkara yang pasti, tetapi inilah yang yang kita faham sebagai cita-cita, betul?

Moga dengan rahmat Allah s.w.t, Dia mengizinkan saya dan ibu bapa saya yang tercinta, bersama adik-beradik saya, bersama juga rakan-rakan dan naqib saya, muallim dan muallimah saya, termasuk seluruh zuriat bangsa yang semakin mendalam cinta saya terhadapnya dan umat Islam keseluruhannya dapat menikmati kebahagiaan yang kekal ini.

Terlalu banyak. Bahkan, tiada penghujung bagi nikmat ini. Alangkah agungnya, Subhanallah.

Dan selama saya hidup, semoga dengan kasih sayang Allah, saya kekal mentauhidkan Allah. Dengan itulah setinggi nikmat dan cita-cita, mencapai kejayaan redhonya Allah kepada kita. al-Khaliq, ar-Rahman, al-Malik, malu kita untuk meminta. Tetapi apa yang lebih baik daripada melihat wajahNya?

Allahu ya Rabbi.

Tiada Tuhan selainMu ya Allah
Akulah hambaMu yang lemah dan hina
Siapalah aku. Siapalah aku. Siapalah aku
Tetapi Engkau yang paling Mulia dan yang Maha Agung
Kasihmu tidak kalah bilangannya dengan pasir di pantai dan bintang di langit
Dengan RahmatMu ya Allah, hadiahkanlah aku kejayaan yang hakiki
Daripada Engkau ya Rahman

*  *  *  *  *  *

Ehem. Lap cermin, tengok diri. Lama sangat berangan, muhasabahlah pula diri, layak ke? Pang! Hentaman kuat disitu. Jauh lagi, tahu? Apalah amal kita. Apalah cerita kita yang nak dikongsi bersama ahli surga. Siapalah kita untuk menuntut setinggi itu dengan amal separuh kerja.

Apa pun, teliti balik, jauh bukan perbezaan kejayaan yang masyarakat kita faham dengan apa yang Allah s.w.t. gariskan?

Saya hanya berkongsi apa yang saya mahu. Harapan.

Inilah cita-cita saya. Menjadi orang yang berjaya. Mendapatkan ganjaran yang sebenar dari Allah s.w.t.

Bukannya saya kata, kita tidak perlu menjadi kaya-professional-beriman ke apa. Saya juga menafikan kalau anda fikir kesimpulan risalah ini adalah 'orang-kaya-tidak-berjaya'.

Jauh sekali maksud risalah ini daripada anggapan sebegitu.

Tetapi menyempitkan makna kejayaan itu pada golongan yang berkerjaya professional sahaja maka itu adalah satu kepincangan dalam pegangan islam kita.

Baca al-Quran dan guna-pakailah neraca itu.

Bangga dengan Islam kita. Dalami maksud kehidupan, pasti kita tidak endah pandangan serong masyarakat islam-seluruh-dunia (bukan Malaysia saja) yang telah rosak akibat jauh daripada al-Quran, terhadap kita. Biarlah kita bekerja sebagai tukang angkut sampah Majlis Perbandaran Seremban (MPS) sekalipun, kalau kita bebas dari azab neraka, maka kitalah orang yang paling berjaya.

Duit dan pangkat tidak boleh beli surga. Serius.

Saya tidak suruh kita semua jadi miskin.

Saya cuma nak beritahu, orang miskin, bukanlah orang yang gagal.

Kita tidak kejar apa yang ada di sisi manusia.

Bahkan, kita tekad terhadap apa yang lebih baik dan kekal di sisi Allah.


Zaid b Zainur Rashid
27 Mei 2012
Rumahku Surgaku

Ukhuwwah Islamiah Kita.


Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:


"Tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naungannya di hari yang tiada naungan melainkan perlindungan Allah itu sendiri iaitu: 


Imam (pemimpin) yang adil, pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah, 


lelaki yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid, 


dua orang yang saling cinta mencintai kerana Allah di mana keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah, 


seorang lelaki yang diajak oleh wanita rupawan serta berkedudukan tinggi untuk melakukan zina, lalu ia menjawab, "Aku takut kepada Allah", 


seseorang yang bersedekah dengan sesuatu sedekah lalu menyembunyikan sedekahnya itu sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dibelanjakan oleh tangan kanannya,


seseorang yang mengingati Allah di tempat yang sunyi lalu mengalir air matanya."


(Riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Ibnu Majah)










Kita faham, ukhuwwah itu, satu tali ikatan, yang disandarkan kepada Allah s.w.t.


Kalau yang lain-lain itu, biasanya tipu belaka.


Sebab itu nabi s.a.w. menerangkan kepada kita :


“Sekuat-kuat ikatan iman ialah cinta dan berkasih-sayang kerana Allah dan marah juga kerana Allah”.
(Hadis riwayat Imam Ahmad).


Imam al-Ghazali juga pernah sebut :


"Ukhuwwah itu bukan terletak pada pertemuan atau manisnya ucapan, tetapi pada namanya yang disebut di dalam doa" al Ghazali.


Maka perkara yang disandarkan pada Allah s.w.t itu kekal. Ia tidak mati.


Moga-moga Allah s.w.t kekalkan nikmat Ukhuwwah itu, sehingga di hari yang kekal abadi.




Ikhwah
19 Mei 2012
Pindah Randah

Teriak Bangsaku



Apa guna pendekar dan hulubalang,
kalau Melaka habis diroboh-robohkan,
untuk apa kumpulan berbilang-bilang,
kalau kesatuan ranap dihancur-hancurkan.



Zaid b Zainur Rashid
5 MEI 2012
Malam Kemuncak E.D.I.
Akademi Ikatan Muslimin
Powered by Blogger.

Rakan

My Blog List

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Meja Penulis

Tulisan yang disiarkan adalah pandangan peribadi. Jika tidak senang, anda berhak sepenuhnya untuk menutup atau beralih ke laman yang lain. Segala komentar dan kritikan yang membina amatlah digalakkan. Ulang siar diharuskan dengan meletakkan sebarang maklumat yang menyandarkan kepada blog atau penulis.

Baca, dengan Bismillah dulu, biar bermanfaat.

Sampaikan Ke Peti Email

Terjemah

Follow by Email

Risalah yang Dibaca

Labels

Followers

Blog Archive